Seseorang itu tidak akan berkhayal jika dia sudah mengetahui.

Lihatlah juga di luar jendela hati ini agar pandangan lebih meluas.

Followers

Thursday, November 20, 2008

"Hari ini hari hang, esok ..."

Pada pagi itu air mataku mengalir keluar tidak dapat aku tahan lagi. Basah sedikit cermin mataku namun aku cuba mengawal perasaanku agar tidak menganggu seorang insan yang sedang berihat di surau di tempat kerjaku. Jika dia tiada nescaya aku aku layan sebak di dadaku yang sungguh mencengkam. Mana tidaknya aku baru menerima 'e-mail' daripada seorang sahabatku yang bagi aku memang sedang diuji hebat oleh Allah SWT. Aku cuba bayangkan jikalau akulah di tempat dia mungkin aku akan kecundang lebih awal lagi. Sungguh hebat penderitaan yang ditanggung sehingga di penghujung 'e-mail'ku bila membalas 'e-mail'nya mata aku berkaca dan hampir menitiskan air mata. Aku cuba kawal kerana tidak mahu mereka yang ada di pejabat melihat aku berkeadaan begini. Aku cuba memberi beberapa motivasi untuknya dan di akhir ayat aku menulis, "Sehingga tahap ini tiada apa nak dimalukan ini hari hang esok hari aku siapa tahu. Harap hang sudi menolong aku pula". Air mata tidak boleh ditahan-tahan lagi.

Pagi itu di dalam sujud di rakaat kedua solat Dhuha, aku sungguh sebak sekali. Aku cuba mengadu kepada Allah SWT bahawa rupa-rupanya dugaan yang Allah timpakan kepada aku ini tidak seberapa jika dibanding yang ditanggung oleh sahabat aku ini. Maha Suci Allah yang menduga kita mengikut kemampuan kita. Tentu ada banyak hikmahnya yang tersirat di sebalik dugaan atau ujian ini.

Bagi aku, bagus dia boleh dan mampu menulis ‘e-mail’ kepada aku. Sekurang-kuranya akan mengurangkan tekanan di dalam jiwanya. Hari itu kemuncak tekanan dalam dirinya. Aku cuba menasihati dia bahawa tiap-tiap hari pasti mendatang dan tekanannya tiada sama mungkin kurang mungkin lebih. Aku berharap dia banyak berdoa dan berserah kepada Allah. Aku sering tidak akan abaikan berdoa untuk ‘dia’ dalam solatku. Agar Allah memberi jalan kepada permasalahan ini. Aku menasihati dia agar jangan fikirkan kepada perkara-perkara sampingan. Fokus kepada yang utama dahulu dan cuba cari ketenangan melalui solat dan tulisan. Doakan semoga semua kita lebih matang menghadapi hidup yang mendatang.

Kesianilah diri sendiri yang terpaksa menanggung ujian ini dengan memberi hak kepada yang berhak. Diri ada hak begitu juga yang lain-lain. Ganjarannya teramat besar jika kita berjaya menghadapi ujian ini. Cari unsur-unsur yang positif dan yang akan membantu. “You can alway count on me, InsyaAllah.”