Seseorang itu tidak akan berkhayal jika dia sudah mengetahui.

Lihatlah juga di luar jendela hati ini agar pandangan lebih meluas.

Followers

Thursday, July 17, 2014

Kegelisahan aku bertambah.

Muhammad Sobri Bin Rusli semasa kecil. Kegelisahan aku bertambah hari ini. Entah kenapa? Sesekali aku cuba menyelami fenomina ini, namun aku sendiri tidak mengetahui dan tidak mampu merungkaikannya apatah lagi menyelesaikannya. Maka aku cuba menulis mengikut jari-jemari ini yang di koodinasikan oleh fikiranku ini. Aku cuba meyakinkan diri ini apabila kita menulis, sedikit sebanyak dapat melegakan sesuatu tekanan itu. Sekurang-kurangnya boleh diluahkan agar tidak tersumbat aliran nadi pemikiran di minda ini. Mungkin juga ada yang sudi membaca boleh memberi pendapat dan menolong merungkaikan masalah kegelisahan aku ini. Kegelisahan aku bertambah hari demi hari. Mungkinkah keadaan kesihatan aku yang sejak beberapa bulan ini tidak begitu baik. Sering merasa letih, mengantuk dan hanya mahu rehat sahaja bila ada kesempatan. Semenjak aku jatuh pitam pada pagi hari Sabtu 22 Mac 2014 dengan tekanan darah 150/100 dan gula 10.9 mmol/L pada ketika itu lebih kurang jam 7.30 pagi. Dunia menjadi hitam beberapa saat dan kemudiannya segalanya berpusing-pusing. Sejak itulah aku mula belajar mengambil berat bab pemakananku. Tekanan darah aku berubah-rubah antara 150/100, 130/90 dan 114/74 manakala gula pula tidak mahu turun 13.4, 12.4, 11.1. Ini petanda yang amat kurang baik. Rasanya usia aku yang akan masuk ke 53 tahun ini telah membanyangkan aku semakin tua dan tidak bertenaga seperti dulu. Kegelisahan aku bertambah juga mungkin terlalu memikirkan anak bongsuku Muhammad Sobri. Aku telah memaksanya memasuki ke suatu pusat pemulihan ala pondok di Ulu Langat, Selangor untuk membentuk kembali keperibadaannya. Jangkamasa yang diberi sekurang-kurangnya dua tahun. Sepatutnya aku tidak merasa resah kerana ini untuk membina kembali aqidah dan keimanannya daripada terus-terusan berpoya-poya tenggelan di alam remajanya. Namun hati ini tidak merasa tenang walaupun ini kali ke lima aku menghantarnya ke tempat yang seperti ini. Pertama ke Kampong Haji Kudong, Kuala Muda hampir dua tahun di situ. Kedua ke Darul Mustafa , Hadramaut Yaman yang hanya boleh bertahan lapan bulan sahaja. Ketiga di Alor Setar dua minggu. Walaupun singkat tetapi kosnya Allahu Akhbar! Keempat di Ayer Kuning, Taiping selama lima bulan. Aku telah brjanji selagi aku masih bernafas selagi itu akan aku pastikan anak-anak aku ini di jalan yang benar. Kegelisahan aku tetap bertambah dan kali ini aku merasa terlalu memikirkan kerja-kerja dan tuntutan jamaah IKRAM dan Pusaka Gayong yang aku diamanahkan tetapi mampukah aku perbuat sebaik mungkin. Umur semakin meningkat, tenaga semakin kurang begitu juga perkara-perkara lain yang bersangkut-paut dengan usia yang lanjut. Ini bukan rugutan tetapi ini hakikat yang aku sendiri rasai. Cuba juga mencari alternatif lain dengan memakan suppliment saperti; madu, habatus sauda, minyak zaitun dan lain-lain. Hasilnya aku sendiri tidak pasti. pernah aku terbaca dengan mengucap "Astaghfirrullah ... " hati bisa tenang. Maka aku pun mengamalnya sekurang-kurangnya 100 kali. Kegelisahan aku tetap bertambah dan tiada reda apabila terkenangkan ibu dan adik akau di kampong.

Wednesday, May 14, 2014

Kena Rasuk.

Salamun alaik dan barakallah. Alhamdulillah, agak lama juga aku tidak menyumbang di dalam blog aku ini. Sesungguhnya tiada alasan yang mampu aku beriakan kerana ramai lagi sahabat yang mungkin serupa dengan aku tetapi masih menyumbang lagi. Sekurang-kurangnya penulisan ini menjadi kazanah yang boleh dirujuk kemudian hari. Sengaja aku memilih tajuk "Mencari identiti diri" kerana aku berfikiran ini adalah satu realiti hidup yang dialami oleh remaja yang akan meningkat ke kategori belia. Ianya adalah pengalaman sebenar aku cuma beberapa watak atau nama yang aku tulis telah ditukar sebagai menghormati permintaam daripada sang empunya nama. Aku mula bertemu Ahmad secara kebetulan kerana di tempat kerjaku ini pernah berlaku seorang wanita dirasuk sesuatu dan aku dipanggil untuk membantu. Tiba-tiba bila aku sampai wanita ini matanya terbiliak sungguh dan cuba menyembunyikan diri. Aku menepuk meja di hadapannya sekuat hati ... bersambung.

Friday, September 20, 2013

Ujian Hidup

Bila terbaca blog dan facebook sahabat-sahabat lain ada katanya adakalanya menitis airmata. Mereka diiuji dengan berbagai ujian. Ariff Budiman diuji dengan kematian isteri sebab dengan penyakit yang aneh. Beberapa perubatan moden dan tradisional telah diusahakan. Isterinya orang baik dan sentiasa membantu suami walau di mana dan tidak kira waktu. Sahabat dan jiranku, Abu Hanifah diuji dengan anak dan isteri. Dua sekali gus. Oh sungguh berat aku lihat tetapi aku dia yang memikulnya tente lebih lagi. Aku pula, dahulunya seingat aku seorang budak kecil yang biasa sahaja. Kreatif suka nmengutip barangan yang terbuang. Aku suka bertukang dan banyak benda yang aku buat sendiri sahaja. Di awal sekolah rendah di Pykett Methodis School di Anson Road, Penang tidaklah sebijak mana tetap biasa-biasa. Pergi ke sekolah dengan 'lanca' atau beca roda tiga yanag dikayuh dari belakang. Memasuki kelab muzik dan boleh bermain rekoder. kerap membuat persembahan di dalam dan di luar sekoelah. Semasa darjah enam pernah memenangi tempat ketiga di peringkat negeri dalam menulis karangan. Apabila ke sekolah menengah rasa amat sayu ...

Monday, September 9, 2013

Sobri kemalangan lagi.

Balik dari Seri Perdana, Putra Jaya pagi Sabtu 7 September 2013 itu aku masih tidur kerana sudah dua malam tidak menentu waktu tidurku. Perjalanan ini atas permintaan Pak Andak Majid bahawa beliau telah memilih 10 orang untuk ke Majlis Jamuan Aidil Fitri bersama PM di Seri Perdana. Sempat kami ziarah dua gelanggang di sana. Gelanggang Tok Malim di Gelambut dan Gelanggang Indera Bentara di Inst Perguruan Bahasa. Muhammad Sobri menganggu tidurku beberap kali kerana mahu RM50 untuk ke Queensbay mahu melepak katanya. Esok hari ahad kami bercadang dan bersetuju hendak menghantarnya ke Ipoh masuk ‘pondok’. Jadi dia kata mahu ‘enjoy’ puas-puas. Emaknya melarang dia pergi kerana banyak risikonya. Aku dikejutkan dengan bunyi talipon bimbitku jam 3.15 petang dan nombernya tidak aku ketehui. “Ini mungkin polis”. Bisikku di dalam hati. “Anak encik, Sobri jatuh motor di Kg Permatang Nibong dan sekarang dok tunggu ambulan. En teruslah ke Hospital Seberang Jaya”. Aku terus bangun dan bersiap ke Hospital Seberang Jaya. Kak Ida pun turut sama. Kami melalui Kg Permatang Nibong untuk meninjau apa-apa yang patut tetapi tidak tahu lokasi yang sebenarnya. Untuk seterusnya mungkin gambar-gambar ini dapt bercerita.







Monday, August 19, 2013

Aku, Dia dan Lagu.

Saban petang apabila melintasi Jambatan Pulau Pinang bersama Insan Marhaen semasa balik kerja aku akan tukar siaran radio kereta ke  Klasik FM. Slot 'Adila' Aku, Dia & Lagu, telah menambat hati. Dengan coretan-coretan yang dibaca oleh penyampai khas dengan penuh beremosi dan lagu-lagu lama yang menghambat jiwa serta meruntun kalbu. 

Mengimbau kenangan kanak-kanak dan remaja yang sungguh mengembirakan. Pada masa itu tiada apa yang dirisaukan. Celik mata ada sahaja aktiviti yang aku lakukan. Sedari kecil syukur tiada yang menyukarkan atau merisaukan ibubapaku. Mereka sentiasa percaya yang anak kecil mereka tidak akan melakukan aktiviti-aktiviti yang membimbangkan apatah lagi yang bersalahan dengan agama.

Tetapi kini lain sekali, anak-anak sentiasa memberi tekanan kepada ibubapa apabila keluar dari rumah. Kita pun maklum selain didikan di rumah dan di sekolah, rakan sebaya dan persekitaran juga mempengaruhi anak-anak ini.

Cuma nasihat dan peringatan yang mampu diulang-ulangi kepada mereka yang mereka tentu menganggap leteran-leteran semata-mata. Namun doaku kepada Allah tetap dipohon agar mereka selamat dan dilindungi sentiasa.

Ya Allah kurniakan kami kesejahteraan dunia dan akhirat.