Seseorang itu tidak akan berkhayal jika dia sudah mengetahui.

Lihatlah juga di luar jendela hati ini agar pandangan lebih meluas.

Followers

Tuesday, April 14, 2009

Tikam dari belakang.

Kesombongan 'crane' ini mampu mengangkat sesuatu yang berat tetapi akhirnya ia juga perlu diangkat oleh 'crane' lain bila ia tersilap perbuatan.

Sedar ataupun tidak budaya ‘tikam dari belakang’ ini memang ujud di kalangan masyarakat apatah lagi yang berorganisasi. Jarang sungguh berlaku kepada individu yang tidak berorganisasi ataupun tidak berpersatuan. Ini adalah kerana budaya ini mempunyai motif yang tertentu seperti ingin mengambil alih sesuatu jawatan untuk tujuan kepentingan diri sendiri. Budaya ini bukan sahaja menjatuhkan seseorang tetapi ianya menyusahkan mangsanya secara perseorangan dan juga organisasi itu sendiri secara kolektif.

Pertama, menyebarkan gambaran buruk seseorang dalam bentuk pendustaan atau fitnah di belakangnya. Agar kepercayaan ramai kepadanya terhakis dengan niat diri sendiri akan terpilih mengantikannya. Perbuatan ini amat keji dan berdosa besar dan pernah diungkapkan oleh Ar Rasul saw seperti 'memakan daging saudara sendiri'. Amalan ini boleh diibaratkan seperti ‘satu tusukan tajam yang dalam’ dan mengakibatkan ‘luka yang parah’ yang boleh menyebabkan ‘kematian’. Natijahnya boleh menghancurkan satu kerjaya dan penghidupan seseorang. Diharap perbuatan ini tidak menjadi budaya kepada para pendokong dakwah.

Berkasih-sayang, saling menghormati dan mematuhi satu sama lain merupakan kunci berorganisasi. Carilah kekuatan sahabat tentu banyak manfaatnya. Jika mencari kelemahannya nescaya kelemahan diri mu juga akan lebih ketara.

Kedua, mencari-cari kesilapan dan kelemahan seseorang dengan niat untuk didedahkan sekaligus menjatuhkannya dan seterusnya diri sendiri akan terpilih menggantikan mangsanya itu. Perbuatan ini juga hampir sama dengan yang pertama. Cuma ‘tusukan tikamannya’ tidak separah yang pertama tetapi cukup untuk ‘mematikan’ atau menjatuhkan seseorang. Perbuatan ini juga amat keji dan berdosa besar. Sikap ini seperti sikap oarang munafik yang berpura-pura baik tetapi mempunyai niat yang jahat.

Cuma di sini kita yang terlibat aktif di dalam berorganisasi mesti sentiasa berwaspada menghindari atau mengurangkan kesilapan dan kelemahan diri agar tidak membuka ruang untuk digunakan oleh ‘musuh’ untuk menjatuhkan kita. Ikutilah dan patuhilah segala arahan dan peraturan jamaah. Berusaha, memotivasikan diri dan berdoa agar kita sentiasa di tahap semangat yang tinggi dalam perjuangan. Jangan menjadi ‘seperti anak kambing yang terkeluar daripada kelompoknya’.

Rakan mengesat mulut di meja makan mungkin ramai tetapi sahabat mengesat airmata di kala lara belum tentu ada.

Ketiga, mungkin ini kita lakukan tanpa disedari dengan membangkitkan isu-isu remeh temeh yang sedikit dan mengabaikan langsung kebaikan seseorang itu yang telah lama bersama kita. Menegur sesuatu perbuatan yang silap memang amat baik dan digalakan. Tetapi hendaklah menegur dengan berhikmah. Jangan diaibkan dengan mencanangkan secara terbuka sedangkan sesuatu kesilapan atau ketidak fahaman itu boleh diseselaikan dengan mudah melalui saluran tertentu.

Mengguna pendekatan forum terbuka bukan kaedah yang tepat. Memberi laporan dan ingin mendapat pandangan bukan ke atas isu-isu remeh temeh. Ini dirasakan lebih kepada mengadu domba atau mengaibkan seeorang. Memang betul perkara remeh temeh boleh menjadi besar jika tidak dibendong tetapi percayalah ada kaedah yang lebih murni untuk mengatasi sesuatu permasalahan dan ketidakfahaman itu.

Janganlah kesilapan yang sedikit itu akan mendinginkan kehangatan persahabatan kita yang telah dibina bertahun-tahun.

1 comment:

BICARA IMAN BUAT BEKALAN said...

baru nak buat penulisan larian mata pena "tikam dari belakang"...cikgu mcm tau-tau jer...biasalah lumrah manusia.. di depan kita senyum jer ...dibelakang tikam dari belakang...kena beruzlah dan muhasabah diri nii kalau terkena...c