Seseorang itu tidak akan berkhayal jika dia sudah mengetahui.

Lihatlah juga di luar jendela hati ini agar pandangan lebih meluas.

Followers

Sunday, May 22, 2011

TAARIF KE 2 Dilaksana oleh IKRAM SPT

Aku teruja apabila IM membalas sms ku, "NOTED". Mungkinkah beliau akan hadir ke program TAARIF ke 2 ini, atau sekadar memerima sms ku itu. Alhamdulillah beliau datang juga dan kami bertemu di tempat letak kereta sambil sama-sama bergegas naik ke Pejabat IKRAM. Aku merasa dan menunggu penulisan beliau kelak di dalam blog sukaan ramai INSAN MAHAEM.


Minggu ini giliran Ustaz Hamizat Ahmad untuk menyampaikan pengisian. Seorang jurutera bahagian kualiti di sebuah kilang industri milik Amerika Syarakat. Lihatlah pada gambar yang aku sisipkan, bersemangat sungguh ustaz muda ini.

Mungkin minggu ini tidak ramai yang hadir namun program ini berjalan baik. Soalnya yang penting usaha kita untuk menjemput mereka yang sudi untuk bersama dakwah dan tarbiah IKRAM.


Respect betul dengan penganjur program ini, Ustaz Rozee Abdul Razak TYDP IKRAM SPT yang mencetus program sebegini. Dalam tujuan menyampaikan semangat dan kesedaran kepada bakal ahli dan ahli IKRAM. Sambil pengisian tentang sejarah dan peranan kita umat Islam, sambil itu menjemput tenaga yang sudi untuk bersama.


Dalam pengisian yang menarik hatiku ialah jangan kita menjadi robot yang diprogramkan untuk melakukan kerja-kerja ulangan siang dan malam. Manusia ini besar amanahnya, ada tugasan untuk membina ummah.


Mungkin giliran aku pula pada minggu hadapan untuk menyampaikan pengisian. Semoga aku bersedia kelak. Mungkin juga akan aku menggunakan rumah aku sebagai lokasi proram ini tidak di Pejabat IKRAM Pulau Pinang. InsyaAllah.




3 comments:

Insan Marhaen said...

Hurmm... IM sedang memasuki gear 1 untuk kembali ke halaqah.

bila Ust Rozee bertanya hal itu, IM jawap.. beri IM sedikit waktu.

biasalah IM kan... kereta kancil 600cc...

Ariff Budiman said...

Biar koho2 kata org Kelantan. Janji sampai. Tahniah IM. One step forward

hrusli61 said...

Mereka bertatih aku pun bertatih

Mereka berjalan aku bertatih

Mereka berlari aku masih bertatih

Aku menegur mereka mengapa tidak menunggu daku.

Aku menegur mereka nantilah dulu.

Aku menegur mereka kamu itu laju.

Wajarkah mereka aku pinta supaya perlahan dulu atau aku yang harus mempercepatkan aku.