Seseorang itu tidak akan berkhayal jika dia sudah mengetahui.

Lihatlah juga di luar jendela hati ini agar pandangan lebih meluas.

Followers

Thursday, June 3, 2010

Gaza Oh Gaza.


Apalah yang tinggal dari saki-baki pencerobohan ini. Cuma pakaian sehelai sepinggang. Diusir dari rumah sendiri dan ke mana hendak di tuju?

"Toksah dok buat apa, kita tak boleh buat apa-apa, depa kontrol semuanya". Itulah ungkapan yang aku dengar pagi tadi di kantin tempat kerja aku. Seorang akauntan dari Bahagian Kewangan memberi komentar sinis mengenai isu Kapal Bantuan Kemanusiaan ke Gaza yang diserang komando Rejim Israel. Hati aku melonjak-lonjak ingin membidas hujahnya namun aku faham membalas dengan perasaan marah akan keluar banyak perkara-perkara sensitif yang akan menyinggung perasaan.
Inilah jentera yang memusnahkan lagi pengecut sikapnya hanya berani bertempur dari atas sahaja. Misinya bukan menyelamat tetapi kemusnahan besar.

Dua belas sukarelawan Malaysia bersabong nyawa dalam misi ini. Kita di meja makan cuma pandai bersembang kosong menyatakan itu dan ini dan memberi jawapan bahawa lansung kita tidak mampu berbuat apa-apa. Aku berkata kepada 'insan marhaen' seorang blogger yang agak terkenal di sebelah sini agar bersama menulis untuk memberi pendapat, sokongan dan memberi informasi kepada pembaca. Kita guna sudut penulisan ini sebagai sumbangan kerdil mudah-mudahan tidaklah hanya berdiam diri sahaja.

Tidak cukup dari atas, di bawah pula kereta kebal ini dengan bomnya yang ingin berhadapan dengan pejuang muda yang di antaranya berbekalkan batu-batu lontaran.

Sebenarnya banyak yang boleh kita lakukan. Solat hajat sendirian atau berjemaah. Membaca 'qunut nazilah'. Berdoa dalam solat-solat harian. Menulis atau menyebarkan risalah. Memberi atau mengutip derma. Berceramah atau mendengar ceramah. Menghadiri demo-demo aman. Memboikot barangan Israel dan Amerika Syarikat. Bersama NGO atau persatuan berkenaan untuk merancangan aktiviti dan program yang sewajarnya. Membantu menyebarkan informasi sebenar apabila berpeluang dalam muamalah harian (bersembang) secara individu atau berkumpulan. Saya berpendapat ini 10 perkara minima yang boleh dilaksanakan dengan bersungguh-sungguh.

Kehancuran yang menjjijikan, tidak kita bangunan, harta-benda malah nyawa-nyawa yang tidak bersalah musnah semuanya.


Ayuh saudara-saudara. Sebenarnya kita tidak berputus asa dan tidak akan berdiam diri. Tolong, bantu dan usahakan sesuatu mengikut kadar kemampuan kerdil kita. Jangan sampai Allah tanya kita di dalam kubur nanti,"Siapa saudara-saudara kamu". Layakkah kita menjawab, "Kesemua muslimin dan muslimat adalah saudara-saudara aku"?

1 comment:

Insan Marhaen said...

memang janji Tuhan, bani ini akan menjadi musuh tradisi Islam hingga kiamat...