Seseorang itu tidak akan berkhayal jika dia sudah mengetahui.

Lihatlah juga di luar jendela hati ini agar pandangan lebih meluas.

Followers

Friday, November 5, 2010

Iman, Doa dan Sahabat.


Risau juga dengan anak-anak kami ini dengan cabaran semasa yang hebat. Dapatkah mereka memelihara iman mereka?

Iman ibarat memakai baju, bila panas dibuka dan bila sejuk dipakai kembali. Itulah sifat insan yang keimanannya sentiasa turun naik. Ada kalanya terasa bersemangat membuat kerja-kerja dakwah ini. Sebutkan sahaja ke mana dan apa tugasan yang perlu pasti diri ini akan turut bersama. Tetapi ada juga masanya yang teramat malas untuk ke mana-mana, walaupun cuma mesyuarat kecil sahaja. Ada sahaja alasan yang dicari, anak demam, tiada siapa tengok rumah, baru balik kerja dan sebagainya.
Bertemu sahabat dan saling bertanya khabar adalah amalan yang sangat baik.

Maka hendaklah sentiasa secara sedar kita awasi keimanan ini. Carilah puncanya dan tingkatkan motivasi diri. Diantara usaha untuk memelihara iman ialah sentiasa berdoa. “Wahai Tuhan yang membolak-balik hati, tetapkan hati ini dengan AgamaMu”. Hati atau jiwa merupakan sesuatu yang halus dan mempengaruhi tindak-tanduk kehidupan ini. Doa hendaklah berterusan dan tidak kira masa dan tempat. Paling baik di sepertiga malam, pada waktu cuma diri ini dan Allah sahaja. Rahmat Allah amat luas. Pada ketika itu tiada siapa Cuma diri ini dengan Tuhannya. Mengadulah apa sahaja insyaAllah. Dia sentiasa mendengar. Tagihlah kasihNya.

Inilah sahabat yang menjadi cermin diri. Saling membantu pada bila-bila masa kerana tiada lain kekuatannya datang dari ikatan ukhuwah dalam jamaah.

Seterusnya mari rapat-rapatkan diri dengan orang-orang soleh. Carilah sahabat yang baik untuk didampingi. Susah-senang bersama dan sentiasa terasa tenang bila menatap wajahnya. Apatah lagi yang sama berjuang di dalam jamaah. Apatah lagi sesama ‘usrah’. Saling memperingati di antara satu sama lain di masa-masa yang perlu.

Maka jika sering berdoa dan sering berusaha melaksanakan tugas dakwah bersama-sama sahabat, maka akan terbentuk pula suasana yang baik lagi diberkati. Hari-hari yang mendatang sentiasa diisi dengan program-program yang berfaedah dan membina. Tentu bertambah indah hidup ini. Masih ada yang saying selain keluarga sendiri. Apa pendangan antum?

3 comments:

Ariff Budiman said...

Alangkah indahnya hidup berjemaah. saling nasihat menasihati

Insan Marhaen said...

sahabat yang indah itu umpama butir butir mutiara di celah celah pasir pantai....

hrusli61 said...

Jzk kepada sahabatku berdoa. Kalian adalah di antara penyeri blog ikan bilis ini.

Juga kepada rakan-rakan blogger yang lain teruskan berkarya medahan banyak manfaatnya.