Seseorang itu tidak akan berkhayal jika dia sudah mengetahui.

Lihatlah juga di luar jendela hati ini agar pandangan lebih meluas.

Followers

Thursday, July 14, 2011

Pelangi Tempiasan Mentari


Kamar sepi
Aku sendiri lagi Gelap dan sunyi Entah apa hidup ini
Kemarin, hari ini dan esok lagi
Aku tetap sebegini
Ahh apa aku peduli
Mereka semua tidak mengrti
Aku masih aku dan mereka nafsi-nafsi
Mereka berseloroh tak kering gusi
Aku keresahan hari demi hari
Berkecai hancur remuk di hati

Tidak aku faham hidup ini
Dulu semasa kecil aku pernah diuji
Masa sekolah hinggalah aku masuk Poli
Dugaan dan ujian masih mengekori
Ustaz kata kifarah dosa aku untu diampuni
Meningkat derajat di akhirat nanti

Di hujung usia ini
Penat aku menanti
Perubahan dari ketentuan Illahi
Selangkah demi selakah aku cuba hampiri
Tikar sembahyang usang hamparan diri
Mohon leraikan segera kedukaan ini

Indahnya kelihatan pelangi
Hasil dari cayaha hujan tempiasan mentari
Baru aku faham susah dahulu senang kemudian hari
Semoga sisa hidup mampu aku tempohi
Bersama jamaah aku dokongi
Hidup mulia mati syahid aku idami

Nukilan : A MOSAINI PG

2 comments:

insan_marhaen said...

Jangan bimbang. Di hujung pelangi ada bejana emas...

hrusli61 said...

Macam cerita masa saya kanak-kanak.
Itu ular Danung.

Jzk Abu kerana 'pekomen' setia.