Seseorang itu tidak akan berkhayal jika dia sudah mengetahui.

Lihatlah juga di luar jendela hati ini agar pandangan lebih meluas.

Followers

Friday, September 4, 2009

Nak Raya Minyak Naik Pula

Di Jambatan Pulau Pinang hari-hari aku melihat kenderaan berpusu-pusu banyaknya, nandi bila minyak dunia habis bagaimana halnya pula ya. Cari tenaga solar atau pakai beteri pula gamaknya.


Terima sms dari seorang rakan , “Kerajaan umum kenaikan harga minyak petrol, RON95 dijual pada harga RM1.80 seliter dan RON07 pada RM2.05 seliter mulai esok”. Apa lagi selepas solat sunat tarawikh ‘start’ kereta terus ke stesen minyak di hahapan taman. Pada jangkaanku tentu ramai yang terpusus-pusu ke sini tetapi bila aku sampai keadaan seperti biasa. Betul ke nie? Betul ke tak betul aku terus isi minyak RM50.00. Mungkin rakanku tadi silap dengar nie.

Esok semasa ke tempat kerja baru terdengar berita radio mengenai minyak naik. Tetapi pelik juga pagi itu harga minyak dunia jatuh pula. Depa jatuh kita naik? Kenapa ya? Mungkin arus di Malaysia ini lambat terkesan.


Satu perjalanan kenalah isi penumpang penuh-penuh. Itu jimat dan bijak namanya. Dapat bersilaturahim sesama sendiri, tidak kira rakan atau keluarga.

Minyak naik ke tidak kita tidaka ada pilihan lain kerana sudah biasa naik motosikal atau kereta. Jarang-jarang kita temgok orang ramai naik basikal. Budak sekolah sudah ramai naik motosikal malah orang Pakistan yang jual kapet pun sudah naik motosikal.Waktu Hari Raya nanti kena rancang perjalanan dengan bijak agar budaya saling ziarah menziarahi dapat kita teruskan. Baliklah ke kampong halaman bertemu kedua ibu bapa nanti jika kita sempat tua baru kita faham erti rindu dan kesunyian itu.

1 comment:

maiyah said...

salam.. macam sekarang, keperluan yg memeningkan