Seseorang itu tidak akan berkhayal jika dia sudah mengetahui.

Lihatlah juga di luar jendela hati ini agar pandangan lebih meluas.

Followers

Sunday, November 30, 2008

Dari cermin belakang ku lihat ...

Pengalaman yang sudah mematangan diri namun perjalan harus diteruskan tanpa henti cuma kekuatan yang saki-baki ini perlu dibina kembali. Cari ubat-ubatan tambahan atau minuman macam 'Kopi Radix' "Mai secawan".
Dari cermin kereta aku melihat ke belakang dan itulah yang selalu aku lakukan sebelum menekan minyak untuk memulakan perjalananku. Kadang-kadang terlupa membaca doa, ini satu kelemahan kerana ghairah memikirkan destinasi yang hendak ditujui atau terasa amat terlewat ke sesuatu program itu.

Ambil iktibar.
Begitulah kita dalam penghidupan ini. Adakahnya malah tiada salahnya kita sering merenung ke belakang untuk melihat dan meninjau perkara-perkara silam yang boleh dijadikan pedoman, peringatan dan iktibar agar kita mampu membuat yang terbaik untuk perkara-perkara ke hadapan pula. Rugi jika kita mengulangi kesilapan semalam. Rugi jika kita tidak mengambil kesempatan peluang yang terhidang di hadapan. Rugi jika hari ini kurang baik daripada hari semalam.

Penyerahan kepada Allah.
Dalam hidup ini alangkah baiknya jika semua ketika itu adalah ibadah. Ini ada dinyatakan didalam Al Quran yang bermaksud “Tidak Aku jadikan Jin dan manusia ini melainkan beribadah kepada Ku”. Maka setiap perkara yang hendak dilakukan hendaklah mengingati Allah SWT samada dalam bentuk doa atau dzikir. Nescaya kerja buat kita akan lebih diberkati dan mendapat pahala disisiNya. Ini disiplin para pendakwah.
Ramai yang berbangsa Tiong Hua di Mengkuang Dam pagi ini dan ada yang melakukan senaman 'Tai Chi'. Apa pula Fatwa Kebangsaan mengenai 'Tai Chi' ini? Rokok haram kenapa tidak dipatuhi?
Tunaikan hak.
Setiap kita ada hak-hak yang perlu ditunaikan sebaik mungkin. Hak kepada diri sendiri seperti berihat, tidur, bersenam, makan dan minum. Hak kepada keluarga dan kerjaya, nafkah, pendidikan, pakaian, rumah, kerja yang bermutu, tepati masa, beramanah dan lain-lain lagi. Hak kepada agama dan masyarakat. Hak kepada jamaah dan Negara. Buatlah sedaya upaya. Jangan mencari alasan carilah jalan untuk melaksanakannya. Mahu seribu daya tak mahu seribu dalih.
"Kak Ida berbaju kuning dalam perjalanan balik setelah berPATT dan pagi ini. Dia 'jogging' tak larat nak aku kejar. Mana sahabat-sahabat lain? Anak-anak pula masih dibuai mimpi. Ajak p shopping atau makan tak tak tinggal punya." Deqnor ? Teringat Fizah dari Bangi apa khabar dia?
Anjalan (flexibility)
Rancanglah sesuatu perkara atau masa kita dengan bijaksana. Ada orang hanya boleh melakukan satu perkara dalam satu masa. Ada juga yang boleh melakukan dua perkara dalam satu masa dan bergitulah seterusnya. Mungkin agak susah dalam satu masa itu dua perkara boleh terlaksana namun ianya tidaklah mustahil. Cuma mereka yang ada kemahuan yang akan mencari jalan melakukannya dengan cara atau urusan perancangan yang tersendiri. Orang yang sibuk yang akan boleh memberi ruang kepada sesuatu hajat itu daripada orang yang tiada sibuknya. Ini kerana mereka yang sibuk sangat mengharga masa.

2 comments:

hafinah@ yahoo.com said...

Kau berPATT di Mengkuang Dam. Aku ber'PATT' di IPD, Kulim. Heh!

Molek kita memandang ke belakang sesekali untuk dijadikan iktibar bila melangkah ke hadapan.

Aku masih ingat pesan guru Sejarah semasa aku menuntut di Tingkatan 4 SM Raja Chulan, Ipoh. Pesannya:

" Kita berfikirlah seribu kali sebelum membuat sebarang keputusan akan tetapi jangan toleh ke belakang bila sahaja keputusan telah dibuat.

Muga Allah restui perjalanan kita ini...

bleeding_fiz said...

heeem...
hargai mase dahulu... untuk kenangan mase hadapan.. dan teladan utk yang akan datang...
ye ke dayah ingat kat saye... heeem, leh caye ke... anyway saye shat je kat sini...alhamdullilah ;p
hope u all kat sane pun shat ...???