Seseorang itu tidak akan berkhayal jika dia sudah mengetahui.

Lihatlah juga di luar jendela hati ini agar pandangan lebih meluas.

Followers

Tuesday, November 4, 2008

Perasaanku berkecamuk.

Gatal-gatal di kaki sudah tidak seberapa cuma di belakang betis kanan bekas gigitan pacat merebak seperti saluran urat kemerah-merahan menjalar ke beberapa arah. Ini memaksa aku berjumpa doktor buat kali keduanya. Namun hati ini masih merasa resah-gelisah entah mengapa. Kemarin tanggal 3 November 2008 ialah tarikh hari lahirku mengikut takwim Masihi. Maka genaplah umurku 47 tahun. Deq Nor menghantar sms dari Ipoh pada jam 12.00 tengah malam mengucap selamat hari lahir. Along menghantar sms pada pagi hari, siap dengan perkataan "Along sayang Abah". Sungguh terharu hati ini membacanya. Ini adalah salah satu perkataan yang amat susah untuk seseorang menlafazkannya. Along juga menghadiahkan aku satu set 3 bilah pedang pendek. Mungkin dia memahami ayahnya sebagai guru silat, ini merupakan diantara hadiah yang paling sesuai. Manakala Ida dan Syuhadah membeli kek hari jadi. Sobri sekadar mengucapkan "Selamat hari jadi Abah yee Abah dah tua".

Ini bukan tatoo tetapi kesan gigitan pacat di Lata Celak. Pacat di sini mungkin jenis yang luar biasa. Semua ada 11 gigitan tetapi yang ini sungguh terkesan. Lihat baru 10 hari ianya seperti hidup berlengkaran ke beberapa arah.

Namun perasaan aku masih berkecamuk. Pagi hari itu juga aku mendapat sms dari salah seorang anak muridku bertanyakan gelanggang yang sesuai beliau turun untuk kembali aktif berlatih silat. Namanya tidak terpapar di talipon bimbitku, maka aku menjawab sms itu untuk mengetahui siapa yang empunya sms. Beliau cuma menjawab, "Orang dari Halaman Areka". Jenuh juga aku fikirkan siapa dia. Aku mengambil keputusan supaya tidak mengendahkan sms itu lagi. Di tempat kerja pula dua sahabatku masih bercuti, Jo dan hafinah, bosan juga tiada teman untuk berbual masa rehat. Pagi itu aku tidak sempat solat sunat dhuha kerana ada mesyuarat pagi Isnin.

Mungkin perasaan aku terganggu kerana ada satu projek dan satu 'assignment' di kilang aku yang belum diselesaikan lagi. ‘Boss’ sentiasa bertanya dan mahukan laporan bertulis semuka pada hari itu juga sebelum jam 3.00 petang. Projek aku terlewat gara-gara vendor yang tidak dapat menepati masa. ‘Assignment’ aku pula terpaksa bergantung dengan cadangan dari kilang induk kami di Jepun dengan bantuan Shibuya San. Sepatutnya aku jangan campur-adukkan soal kerjaya dengan masalah peribadi. Walaupun pernah satu ketika dahulu aku menjadi ko-kaunselor dalam Unit Khidmat Nasihat Islah, membantu dan memotivasikan mereka yang memerlukan. Tetapi sebagai insan biasa aku juga perlu dikaunseling dan dimotivasikan.

Harapanku hari ini, aku pasti akan merasa terhibur kerana malam ini ada perjumpaan bersama sahabat-sahabat pimpinan JIM SPT. Perjumpaan yang dinamakan ‘usrah’. Perjumpaan mingguan bertanya khabar dan membincangkan hal-ehwal JIM, dakwah dan kebajikan. Satu perjumpaan mesra berkonsepkan keluarga. Jamuan ringan dan kadang-kadang berat telah menjadi agenda rasmi, itu yang seronoknya. Ini diantara satu rangkaian proses tarbiah JIM. Rugi jika ketinggalan.

“Ya Allah tambatkan hatiku ini dengan kemanisan berusrah”.

3 comments:

hafinah@ yahoo.com said...

perasaan ini seperti ombak di permukaan laut. kekadang tenang kekadang beralun. itu adalah fitrah. ada diantara kecamukan itu kita boleh selesaikan dengan formula. namun ada diantaranya hanya masa yang merawatnya.

ARIFF BUDIMAN said...

Dasyat juga pacat tu cikgu. Setahu saya yang pernah bergelumang main pacat atas tapak tangan belum pernah lagi menghadapinya. Tahniah cikgu

deQnor said...

tapi.....DeQnor lagi SAAAAYAAAAANG abah.......!