Seseorang itu tidak akan berkhayal jika dia sudah mengetahui.

Lihatlah juga di luar jendela hati ini agar pandangan lebih meluas.

Followers

Tuesday, March 10, 2009

Maulidur Rasul 1430


Bersama YB Tuan Mohammad Fairus Khairuddin TKM 1 Negeri Pulau Pinang pada pagi hari Isnin 9 Mac 2009 bersamaan 12 Rabiulawal 1430 di Padang Kota Lama, Persiaran Gurney, Pulau Pinang.

Sejumlah 49 kontijen daripada agensi kerajaan, NGO dan IPT telah siap seawal 7.00 pagi lengkap dengan pakaian seragam masing-masing. Sambutan Perarakan Maulidur Rasul bertemakan "Wahdah Pemangkin Khaira Ummah". Aku juga turut serta bersama anak-anak buah di serata Pulau Pinang. Tujuan kami satu, ingin mengokong usaha-usaha untuk meninggikan syiar Islam di Bumi Pulau Mutiara ini. Jika bangsa lain mampu berarak dengan acara keagamaan masing-masing maka ummat Islam pun ada "izzah" untuk buat begitu. Cuma ada dikalangan cerdik-pandai mempertikaikan percampuran lelaki dan perempuan dalam majlis itu. Moga diterima usaha kerdil kami ini dan diampuni segala kesalahan kami.

Biarlah mereka berbicara mengikut keilmuan masing-masing. Rasanya fakwa sudah ada, mungkin cuma garis panduannya belum diwar-warkan secara meluas. Kami warga silat mempunyai agenda murni menonjolkan diri agar kekuatan yang ada sedikit-sebanyak ini dapat memberi satu indikator yang sihat. Masih ada warga silat di pulau ini. Masih ada yang peka dalam memperjuangan maruah negara.

Sungguh akrab warga Gayong berhimpun dengan berbagai peringkat bersama mendokong perjuangan yang satu berniat untuk menegakan syariat di Bumi Allah dengan segala bantuan yang termampu.

Slogan kami mudah "Hidup Mulia Mati Syahid". Mudah-mudahan itulah yang akan kami perjuangkan di semua peringkat.

Ya Allah redhakan kami mati syahid. Amiin.

3 comments:

ARIFF BUDIMAN said...

Kemas gayung

insan marhaen said...

Sayang... aku tidak dapat bersama merasai keizzahan meraikan hari besar ini.

aku rindukan kebersamaan di dalam Gayong.

hrusli61 said...

Kalian berdua inginku berpesan

Tengolok telah kau pakai
Sandang telah kau selepangkan
Gelanggang telah terhidang
Menunggu keris untuk ditempah

Jangan salahkan alur tidak lurus
Bukan papan yang jongkang-jongket
Kain songket tersulam indah
Menunggu pendekar menyarungkannya

Lain ulu lain parangnya
Menunggu langkah si perwira perkasa
Sama seguru sama sepermainan
Mengapa pertapaanmu entahkan tamat