Seseorang itu tidak akan berkhayal jika dia sudah mengetahui.

Lihatlah juga di luar jendela hati ini agar pandangan lebih meluas.

Followers

Thursday, March 26, 2009

Pukul anak sindir menantu.

Dapatkah putik kan menjadi bunga kiranya cuaca sering gerhana ?

Lumrah kehidupan masa kini yang penuh pancaroba telah memaksa kita memperlengkapkan diri dengan perisai kesabaran untuk menerima atau menangkis sesuatu yang pahit. Tidak cukup dengan kerenah-kerenah luaran, para pendakwah juga diuji dengan permasalahan dalaman.

Pendakwah perlu peka dan sedar ragam muda-mudi yang kebanyakannya mahukan keseronokan semata-mata. Menegur mereka secara terus akan mengakibatkan terbinanya tembok yang tebal dan akan sukar untuk ditembusi semula. Dengan penuh berhikmah kita mesti cuba mendampingi mereka dengan pendekatan yang lebih mesra agar terbuka ruang untuk kita dan diberi kepercayaan.

Di sesetengah tempat para pendakwah disibukan pula dengan tambahan masalah yang tidak sepatutnya berlaku. Krisis dalaman organisasi sering menarik kekuatan mereka ke belakang. Hilang tumpuan yang juga akan menjauhkan lagi sasaran mereka ke garisan penamat.
Keluarga STAIL; Sek Tahfiz Al Islah Tok Bedu Tasik Gelugaor. Dari guru silat, ahli lembaga pengarah, mudir, ayah, ibu dan murid-muridnya. Tentu ramai lagi yang lain telah, sedang dan akan berjasa kepada institusi sekolah ini.

Pertama, mendedahkan kelemahan sendiri kepada kelompok yang tidak sepatutnya didedahkan. Urusan rumah tangga tidak seharusnya diceritakan kepada orang lain. Ianya akan mengundang perbahasan yang tidak akan ada penghujungnya. Nanti, akan ada jiwa-jiwa yang terguris. Pernah disarankan oleh seorang kepimpinan, perkara sebegini tidak akan meningkatkan iman malahan boleh menambah pelbagai penyakit hati.
Tidak semua perjumpaan dapat dihadiri oleh semua ahli. Mungkin ada seorang dua yang benar-benar menghadapi masalah yang tidak mampu dielakkan.

Kedua, meninjau-ninjau kenapa si anu tidak hadir di dalam sesutau program yang kita hadiri. MasyaAllah bagi mereka yang mampu menghadirkan diri di dalam sesuatu program itu, insyaAllah akn mendapat ganjarannya tersendiri. Namun masih ada di kalangan kita yang suka membesarkan cerita jika ada rakan lain yang tidak hadir . Mengambil berat tentang seseorang itu adalah sikap yang terpuji tetapi mebuka keaibannya adalah dikeji. Sebaiknya kitalah yang harus terus bermuhasabah dengannya di dalam suasana yang sesuai dengan niat menyayanginya, memahami masalahnya dan ingin beliau turut bersama ke dalam setiap program atau aktiviti yang dianjurkan kerana ingin berkongsi pahala.

Ketiga, mengambil sikap ‘cantas dan buang’ amatlah tidak sesuai bagi suatu organisasi dakwah dan kebajikan. Pokok bolehlah dicantas dan ianya akan berpeluang untuk bertunas kembali dengan lebih subur lagi. Manusia mempunyai struktur emosi dan perasaan yang kompleks, mempunyai hati yang sukar dilihat. Untuk melihat ke dalam hati ini memerlukan suatu kemahiran yang halus. Selamilah ia nescaya kita akan lebih memahaminya. Hadis Nabi saw pernah membicarakan mengenai hati ini. Diantara lain maksudnya “Jika baik ia maka baiklah seluruh anggotanya”.

Kesimpulannya; jangan dibuka pekong di dada kelak sendiri tidak mampu menghidunya. Tinjaulah kelemahan diri dahulu baru ditinjau kelemahan rakan lain. Hampirilah hatinya sebelum menghampiri jasadnya. Semoga tulisan ini bermanfaat pada kita bersama.
"Aku juga banyak kekuranganya. Ya Allah ampunilah kami."

2 comments:

BICARA IMAN BUAT BEKALAN said...

"hampirilah hatinya kemudian hampirilah jasadnya" .... sungguh bagus ayat ini....terima kasih cikgu..semoga menjadi ingatan hingga akhir hayat.Kawan yang ketawa mudah dijumpa..kawan menangis siapalah yg tahu...

hrusli61 said...

Izinkan aku menghampiri hati mu
Mendengari bicara imam mu
Buat bekalan di kala perlu
Agar kalbuku kalbumu mantap bersatu

Mari mengharungi samudera luas
Dengan bahtera dakwah milik kita
Biarlah mereka mengata puas
Tetap tabah sabar sekata